Jumat, 12 Agustus 2011

so real/surreal =kenyataan/ketidaknyataan


Udah malem gini dan gw belum bisa berenti nulis di blog baru yang umurnya baru sehari ini. Yah..gw suka nulis tapi kadang gw suka lupa kalau gw suka nulis. Mungkin sekarang gw lagi gak lupa..mungkin sekarang gw lagi inget dan empat posting dalam satu hari hasilnya. Sekarang gw mau sedikit serius. Gak tau nulis di waktu malem itu auranya jadi pengen yang agak serius. Kayak judul di atas. Judul yang gw ambil dari bukunya Nugroho Nurarifin dengan judul yang sama. Kenyataan/ Ketidaknyataan. Nyata atau tidak nyata. Nyata atau maya. 

Being focus of interested alias jadi pusat perhatian. Rasanya tiap orang walau dia mengingkarinya pasti punya sifat yang satu ini. Lihat aja, akibat perkembangan teknologi yang sangat pesat sekarang ini berbagai macam komunitas di dunia maya dibentuk. Sebut saja komunitas seperti Friendster, Facebook, Twitter, Tagged, Hello, MySpace de-el-el termasuk situs-situs para blogger. Kalau dipikir-pikir, dari sifat manusia yang selalu ingin jadi pusat perhatian itulah situs-situs ini meraup keuntungannya. Kenapa? Karena dari sifat manusia yang selalu ingin menjadi pusat perhatian itulah timbul keinginan untuk terus mengeksiskan diri, untuk terus diakui keberadaannya.

Banyak cara untuk tetap dianggap “ada” yang tidak hanya sekedar “ada” tapi juga bisa menunjukkan ke orang lain ke”ada”annya itu. Komunitas di dunia maya tidak lagi dimanfaatkan sebagai media komunikasi melainkan telah berubah fungsi menjadi ajang pamer ke”ada”an pribadi, ajang  untuk menunjukkan kemampuan menghias ruang pribadi di dunia maya tersebut sebaik mungkin, sekreatif mungkin, ajang untuk menunjukkan kepada orang-orang bahwa sang pemilik adalah "seseorang". You can be everything there..bisa jadi orang kaya, bisa jadi anak pejabat, bisa jadi orang yang punya banyak pengalaman seru, bisa jadi orang yang punya banyak kesan positif dari orang-orang, dan berbagai kesan lain yang sangat diusahakan ditampilkan dalam ruang 1 layar monitor itu. Nggak semuanya kesan baik memang, banyak juga yang coba menghadirkan dirinya dengan tampilan kesan urakan, tidak pedulian, trouble maker, freak, menyeramkan, unik, de-el-el. Semuanya berusaha agar kesan tersebut bisa ditangkap oleh orang lain. Namun menurut saya, inti semua tindakan itu adalah satu..ingin menjadi pusat perhatian.

Nggak ada yang salah. Sangat manusiawi. Namun, saya rasa tidak perlu berusaha terlalu keras untuk itu semua. Salah seorang di luar sana pernah berkata “don’t ever think what people think about you because they are very busy to think about their self”. Ada benarnya, lihat saja diri kita sendiri. Terkadang kita sudah kehilangan kepedulian kita terhadap orang lain. Kita terlalu asik memikirkan apa pendapat orang tentang diri kita, tapi apa kita tahu bahwa banyak orang di luar sana yang seperti kita. Sibuk memikirkan pendapat kita tentang mereka. Kalau sudah begini, kepada siapa kita meminta perhatian sementara perhatian kita sendiri hanya kita berikan untuk diri sendiri? Dan ternyata kita sangat membutuhkan kepedulian orang lain untuk membuat kita terus merasa “ada”.

roti cane is cancelled

Gw suka makan. Pacar gw si Adi juga suka. Tapi dia yang paling sering tau tempat makan yang enak. Soalnya sering dapet referensi tempat makan dari temen-temennya. Gw sih seneng aja klo diajak nyoba tempat makan baru. Kayak hari Minggu kemarin. Ini pertama kalinya gw buka puasa bareng Adi di bulan Ramadhan tahun ini. Dari dulu, tiap lewat daerah Saharjo, Adi sering bilang niatnya buat nyoba makan di Martabak Kubang yang ada di pinggir jalan Saharjo. Kata temen kosnya di situ enak. Tapi sayang kemarin-kemarin setiap lewat situ pasti kita berdua udah kenyang. Baru dapet kesempetan buat makan di situ ya hari Minggu kemarin. Dari awal sih gw dan Adi udah niatin buat nyobain roti cane di situ. Menunya gak cuma itu sih. Ada soto padang, ada sate padang, kare kambing, dan yang paling utama ada martabak nya lah.

Pertama kali masuk situ, Adi langsung parkir motor. Ada dua lantai tempat makannya. Di tangga ke arah lantai dua ada tulisan "Lantai Dua Full AC". Gw milih tempat duduk yang ada di lantai satu aja karena Adi mau ngerokok pastinya dan lagian klo full sama AC gw bingung duduknya di mana. Begitu dateng langsung disodorin menu. Gw liat2 harganya lumayan juga ya. Berhubung niat pesen roti cane, gw pun pesen roti cane sama kare kambing. Tapi si uda emang gak pengertian..dia bilang roti canenya abis. Kesel..gw keilangan arah. Yaiyalah kan niat ke sana cuma buat roti cane.Akhirnya dengan pasrah gw pilih aja soto padang, Adi pesen kare kambing. Dua-duanya pake nasi. Dan berhubung gw menghormati plang gede di pinggir jalan yang judulnya "Martabak Kubang", gw pesen juga martabak ukuran medium. Nih penampakannya

Soto Padang punya gw

Martabak yang jadi judul tempat makannya

Kare kambingnya Adi yang harusnya jadi temen roti cane


Rasanya gimana ya? Ya kata gw sih enak. Gw jarang bilang makanan gak enak. Sotonya bening isi bihun, kerupuk merah. perkedel kentang, sama daging yang kriuk-kriuk kayak dendeng gitu. (Apa emang dendeng namanya?). Seger sih tapi kurang greget soalnya gak terlalu pedes. Sedenagkan gw adalah fans fanatiknya cabe. Klo karenya Adi gw cuma nyobain sesendok doank..gak suka karena gak panas. Aneh aja nyoba kare yang suam-suam kuku gitu. Kurang pedes juga. Klo martabaknya emang enak kok walaupun gw harus bungkus bawa pulang karena perut gw dan Adi udah overload.
Jadi ya intinya gw pengen balik ke sana lagi hanya untuk roti cane dan kare kambing yang harus gw kasih pesen dulu ke udanya untuk dipanasin lagi.

kami versus supir taksi

Sebenernya ini cerita di blog saya yang lama yang nyampe sekarang saya lupa banget passwordnya.Ini cerita zaman saya masih kuliah di Unpad Bandung sekitar tiga atau empat tahun yang lalu. Cerita ini berawal dari kedatangan saya dan Uyen  dari Bandung ke Jakarta. Kita datang ke sana dalam rangka memenuhi undangan dari teman kita si Nova yang janji mau traktir kita main di Dufan.  Setelah semalam kita berdua ngerepotin orang rumahnya Nova dengan numpang makan dan tidur gratis, pagi ini kita berangkat ke Dufan. 

Menjelang keberangkatan, kami pun berpamitan dengan sang empunya rumah yaitu mamanya Nova dan mengucapkan terima kasih yang sedalam-dalamnya karena udah bersedia direpotin dengan kehadiran kami yang makannya banyak ini.
“Tante..kita pamit ya mau maen ke Dufan” kata saya sesopan mungkin 
“Iya tan, makasi yah udah ngizinin kita nginep semalem” si Uyen pun berpamitan juga
“Kenapa udah pada pamit? Nanti pulang dari Dufan nginep di sini lagi kan? Besok aja pulang ke Bandungnya, nanti malah kemaleman di jalan. Bahaya!” Tante mencoba mencegah rencana kami buat pulang malem ini.
“Hm..besok kuliah tan” kata saya
“Iya tan..” Uyen membenarkan jawaban saya.
“Lah..si Nova pulangnya besok kok. Masih sempetlah, kan kuliahnya siang” si Tante masih berusaha untuk menahan kami, tapi akhirnya setelah adegan tahan-menahan yang panjang banget buat ditulis dan sangat mengharukan itu, mamanya Nova pun mengikhlaskan kepergian kami ke Bandung sepulangnya dari Dufan.

Perjalanan menuju Dufan juga bukan perjalanan yang damai-damai banget, udah macet, naek kopaja yang kebuuuut banget (seolah-olah kita udah naek wahana di Dufan), terus ditambah kenekatan Nova yang curi-curi minum di dalem busway tapi ketauan sama petugasnya dan dia ditegor di muka umum (tapi untung banget saya dan Uyen udah sempet ngejauh duduknya dari Nova jadi Alhamdulillah selamet deh dari tuduhan umum kalau kita berdua temennya Nova..huff untung aja).

Akhirnya kita sampai juga di Dufan dengan penampilan berantakan dan bauuuu. Perpaduan antara keringat penumpang di metromini campur AC nya busway campur bau polusi udara dari asap kendaraan plus asap pabrik. Di Dufan semua biasa saja, nggak ada kejadian istimewa yang bikin saya mengurungkan niat buat pulang ke Bandung malem itu. Pokoknya semua biasa saja…Halilintar tetap berjalan di rutenya, Arung Jeram masih bikin basah, dan Istana Boneka tetap aja lagunya gak ganti-ganti. Intinya Dufan nggak membuat saya sama Uyen membatalkan niat pulang langsung ke Bandung. Selesai berpuas-puas maen di Dufan yang ditutup dengan naek Bianglala, langit udah menuju gelap.

Saya dan Uyen nyari taksi buat ke terminal bus. Kita nggak sempet lagi buat pilih-pilih taksi apalagi nyari taksi bereputasi baik kaya “Burung Biru” soalnya takut kemaleman. Jadi apa yang ada di depan mata aja deh kita naekin eh tumpangin. Tapi tetep make nawar karena memang ada beberapa taksi yang nggak mau pake argo saat itu, urusan tawar menawar saya serahkan sama Nova karena saya pikir, tampang galaknya bisa jadi modal yang cukup besar buat memaksa supir taksi menurunkan harga. Setelah kesepakatan harga terjadi, saya dan Uyen langsung masuk ke dalam taksi dan Nova langsung pulang ke rumahnya dengan pacarnya yang juga ikutan ke Dufan.

Di dalam taksi, saya sih nggak ada feeling apa-apa. Uyen juga gitu…kalem aja..diem aja..Namun tiba-tiba supir taksi yang sebut saja namanya Bapak Taksi (bukan nama sebenarnya) ngajakin kita ngobrol.
“Emang pada mau ke mana? Kok ke terminal malem-malem?” tanya si Bapak Taksi
“Oh..Ke Bandung Pak” jawab saya tanpa prasangka apapun juga
“O…Malem-malem ke Bandung. Hapal jalan Jakarta gak?” doi nanya lagi
“Em…(saya agak mulai curiga), yah gitu lah Pak” jawab saya sambil bingung mau jawab apa karena sumpah saat itu saya nggak hapal jalan-jalan di Jakarta
Tiba-tiba dia nanya ke saya dan Uyen dengan pertanyaan yang jarang-jarang orang tanyain kalo baru kenal. “Muslim bukan?” tanyanya
“Hah?!” Saya sempet bingung juga pas dia nanya gitu tapi yah saya jawab aja “Islam Pak”
“Sering ke diskotik?” tanyanya lagi
“Hah?” saya bengong lagi sambil liat-liatan sama Uyen
“Nggak Pak”  Sumpah saat itu saya dan Uyen berasa lagi dinterogasi Guru Agama. 
Saya mikir bentar lagi dia bakal berentiin taksi, ngadep belakang, lengkap dengan peci dan baju kokonya terus  ngomong “Bagus Nak, jauhilah tempat itu karena lebih banyak mudharatnya” 
Tapi bayangan saya nggak terwujud karena tiba-tiba dia yang tadinya ngarahin taksi ke tol langsung belok arah sambil ngomong “Wah tolnya penuh tuh..kita lewat jalan alternatif aja yah” dia ngomong gitu sambil tangannya nunjuk-nunjuk heboh ke pintu tol.

Pas dia ngomong gitu, serentak saya sama Uyen ngeliat ke arah pintu tol tapi apa yang kita lihat?? Pintu tolnya sepi dong…!! Jadi maksudnya apa coba si Bapak Taksi ini ngebawa kita ke jalan laen yang udah pasti kita gak hapal kecuali dia punya maksud jahat? Suasana di dalam taksi udah mulai mencekam. Aura-aura curiga saya sama Uyen nyampur dengan aura-aura yang mungkin aura jahatnya si Bapak Taksi. Percampuran kedua aura tersebut membuat kami memilih buat diem sambil berdoa semoga Bapak Taksi adalah orang baik yang emang mau bantu kita nyampe di terminal lebih cepet walaupun saya sendiri sebenernya tahu kalau doa kayak gitu untuk saat itu  tuh terlalu naïf.

Tiba-tiba si Bapak Taksi yang dari tadi ikut-ikutan diem mulai nanya-nanya lagi. 
“Bapaknya kerja apa?” tanya beliau tanpa sebut nama dan pencet bel.
Pas dia nanya pertanyaan itu, dalam hati saya langsung mikir, “Anjrit..kita berdua mw diculik nih terus dimintain tebusan ke orang tua . Hm..saya harus bikin dia tahu kalau saya orang biasa doank, jadi gak pantes lah dapet kehormatan buat diculik sama dia. 
Akhirnya jawaban yang keluar dari mulut saya, “Bapak saya PNS biasa Pak” dengan nada memelas yang berlebihan kayak orang mau dikorbanin pas Idul Adha.
Setelah jawab pertanyaan itu, eh bukan ucapan terima kasih yang saya dapet karena udah menjawab pertanyaannya dengan baik dan benar, si Bapak Taksi malah  ngedamprat. “Bukan kamu yang saya suruh jawab! Tapi temen kamu!” kata Bapak Taksi dengan suara menggelegar.
Si Uyen yang tadi merasa posisinya aman karena ada saya sebagai juru bicara tim kami yang dari tadi jawab-jawabin pertanyaan Bapak Taksi, ikut-ikutan kaget gara-gara omongan si Bapak dan dengan gelagapan dia copy paste ucapan saya sambil sebelumnya kita liat-liatan dulu. “Bapak saya PNS biasa Pak.”
“Tadi temennya yang di Dufan nawar taksinya sambil melotot-melotot ke saya. Dia kira saya takut apa? Dia kira harganya bakal saya kurangin kalau di melotot-melotot?” tiba-tiba dia curhat tentang tingkahnya Nova pas nawar taksi dia tadi
“Ah..nggak kok Pak. Dia memang mukanya kelihatan galak. Tapi anaknya baik kok Pak” kata saya ngebelain Nova sambil dalem hati mengutuk Nova juga karena jangan-jangan ini Bapak Taksi mau bales dendam sama Nova karena tadi udah galak-galak pas nawar taksi dengan menculik dua temannya yang malang ini.

Sementara perjalanan kami udah nggak jelas ada di mana, kami muter otak gimana caranya bisa bikin si Bapak Taksi mengurungkan niat jahatnya yang udah kebaca jelas banget. Setelah muter otak dan berdialog lewat sms, kami pun beraksi..

Ide I. Penyadaran 
Ide ini muncul karena kami mikir kayaknya si Bapak Taksi awalnya nggak punya niat jahat, mungkin dia melihat kesempatan dari dua bocah nggak tahu jalan yang nekat pulang malem-malem ke luar kota. Jadi kami mikir, mungkin aja Bapak ini awalnya baik jadi harus dikembalikan ke jalan yang benar dengan cara mengingatkan dia kepada Alloh SWT dan keluarganya di rumah.
“Em..Bapak Islam?” Tanya saya baek-baek dan berusaha sesopan mungkin
“Islam” jawabnya singkat. 
Nah lo..dia singkat gitu jawabnya, saya mau ngomong apa lagi nih. Masa tiba-tiba saya nyeramahin doi. Lama-lama saya nyadar juga kalau pertanyaan saya barusan itu kan nggak penting.
“Bapak punya anak?” Tanya saya lagi sambil berharap dengan pertanyaan itu, ingatannya pun terbang ke rumah dan ngebayangin anak-anaknya yang mungkin seusia saya dan Uyen sehingga diharapkan si Bapak Taksi menjadi sadar akan kekhilafannya dan berubah menjadi Bapak Taksi yang Baik Hati.
“Punya dong!!Banyak” jawabnya dengan nada yang bangga tapi berlebihan karena suaranya naik beberapa oktaf
“Oh…anaknya ada berapa Pak?” tanya saya lagi berlagak pengen tau padahal suer deh nggak peduli!!!! Kami cuma pengen nyampe Bandung malem ini dengan sehat wal’afiat..
“Sepuluh” katanya sambil tertawa-tawa mengerikan sampe saya nggak bisa bedain dia tuh becanda atau nggak sih punya anak sepuluh?? Dan eksekusi ide pertama pun gagal karena yang ada dia sama sekali nggak teringat akan keluarganya malah makin aneh aja sikapnya.

Ide II. Pura-Pura Udah Ditunggu Papa di Terminal 
Ide ini muncul saat si Bapak Taksi tadi sempet berpikir kalau gak ada keluarga kita yang tau kalau kita hari itu maen ke Dufan. Walaupun emang bener begitu keadaannya, kita gak mau donk kalau Bapak Taksi semakin yakin akan ide jahat apapun yang ada di otaknya karena merasa dipermudah dengan keberadaan kita sekarang yang nggak diketahui sama orang rumah. Ini idenya si Uyen. Jadi dia nyuruh temen kita yang namanya Ipul (via sms)  buat nelpon ke HP Uyen untuk pura-pura jadi papanya Uyen yang udah nungguin kita di terminal. Ntar HP nya di loudspeaker. Maksudnya sih, biar Bapak Taksi gak berpikir kalau orang tua kita gak tau tentang keberadaan kita di Jakarta. Berhubung terobsesi buat jadi artis, kita berdua malah kegirangan ada kesempetan buat akting hahaha…jadi sebelum ide dijalankan kita sempet senyum-senyum dulu lewat sms (gimana tuh??) Action!!!
Tilulit…tilulit…tilulit…(anggep-anggep aja itu bunyi HP nya Uyen yang sedang dihubungi oleh Ipul) “Assalamualaikum Pap…”kata Uyen ke Ipul di seberang sana yang juga lagi akting jadi papanya Uyen.
 “Walaikumsalam Pril. Dimana?” hahaha….satu hal yang lupa kami pertimbangkan adalah suara Ipul yang amat sangat tidak mirip dengan bapak-bapak manapun. Tapi berhubung udah terlanjur akting, udah pake di loudspeaker segala lagi,yah terpaksa…show must go on.
“Ini di jalan Pap. Udah mau ke terminal. Pap tunggu di terminal aja ya” jawab Uyen
“Iya..yaudah ati-ati ya Uy” kata Papa Uyen versi Ipul yang nada khawatirnya lebih cocok buat ditujuin ke pacar daripada ke anak sendiri. Klik…(anggep-anggep juga bunyi telpon yang udah keputus)
Sayangnya, setelah percakapan boong-boongan itu, nggak ada reaksi apa-apa dari si Bapak Taksi. Dia tetap tenang-tenang aja nyetir ke arah yang memang dari tadi udah nggak jelas ke mana.  Ide II pun gagal dengan menyisakan semakin banyak lagi ketakutan dalam diri saya dan Uyen karena jalan raya yang tadinya masih dipenuhi lampu-lampu jalan udah berganti pemukiman penduduk yang masih banyak pohon pisangnya. Sementara jam udah menunjukkan pukul 19.30 yang berarti udah hampir satu jam saya dan Uyen keliling-keliling nggak jelas dengan supir taksi yang juga nggak jelas ini.

HP saya dan Uyen sibuk mengeluarkan bunyi sms dari tadi tapi kita bener-bener nggak semangat buat bales sms siapapun termasuk sms Nova yang ternyata sudah sampe rumah dan nanyain keberadaan kita sekarang. Satu-satunya yang kita berdua pikirikan saat itu adalah caranya bisa nyampe terminal secepatnya dan langsung naek bus ke arah Bandung. Kita berdua sempet punya pikiran buat loncat aja deh dari taksi pas dia jalan agak lambat tapi abis itu mau ngapain? Jangan-jangan nanti malah keluar dari mulut singa masuk ke mulut buaya…

Ide III…Ide Terakhir!! 
Ide ketiga muncul saat saya gak sengaja ngeliat name tag si Bapak Taksi di dashboard taksi. Saya catet namanya dan nomor telponnya plus nomor taksinya. Dan sekarang giliran saya yang pura-pura bertelpon ria..
Setelah sebelumnya mengaktifkan profile “silent plizzz”di Hp untuk mengaktifkan mode getar, saya pun berpura-pura menerima telpon dari Papa 
“Halo Pah..Kenapa?”monolog pun dimulai
“Iya ini aku masih di taksi, daritadi gak nyampe-nyampe terminal”
“Oooo…Papa udah di terminal??”
“Yawda tunggu ya Pah, mungkin bentar lagi sampe”
“Iya nanti aku tunggu di taksi aja. Papa aja yang yang nyamperin aku biar kita nggak cari-carian. Nanti taksinya aku suruh parkir di depan pintu masuk terminal”
“Iya Pah..Papa cari aja taksi warna putih mereknya *******” Saya menyebutkan dengan gamblang merek taksi yang kami naekin.
Setelah saya seolah-olah ngasih tau ke Papa tentang merek taksi Bapak Taksi itu, secara tiba-tiba dia berubah sikap donk!!  Dia tampak panik banget dan dia dengan tiba-tiba melibatkan diri ke dalam percakapan saya dan Papa yang fiktif itu.
“Eh..bilang aja sama papanya, nunggunya di deket bis-bis aja. Gak usah jemput di taksi saya” si Bapak Taksi ngomong dengan sikap yang keliatan banget panik.
Memanfaatkan keadaan, saya yang masih monolog melanjutkan pembicaraan via HP dengan Papa yang fiktif itu.
“Iya Pah, nanti Papa aja cari taksi yang aku bilangin tadi biar kita gak cari-carian di terminal. Nomornya?Nomor taksinya?” tanya saya seolah-olah Papa lagi nanya nomor taksi itu ke saya
“Oh nomornya sekian sekian sekian terus kalau  platnya B XXXX”
“Iya nama supir taksinya Bapak Taksi (bukan nama sebenarnya)” saya jawab lengkap semua pertanyaan yang seolah-olah Papa ajukan lewat telpon
“Yaudah, tunggu aja ya Pah” ujar saya mengakhiri pembicaraan. Klik…(lagi-lagi anggep aja bunyi percakapan berakhir)

Setelah drama singkat itu, sikap Bapak Taksi berubah drastis. Dia segera mengarahkan taksinya ke jalan raya lagi. Saya dan Uyen sudah mulai lega. Tapi setelah kita rundingkan via sms, kita memutuskan kalau terlalu berbahaya buat pergi ke terminal sekarang juga karena kita gak tau apa lagi yang bakal kita hadapi di terminal nanti. Kesadaran yang udah terlambat sebenernya karena kalau aja kita sadarnya sejak pamit dari rumah Nova dan mau dengerin omongan mamanya Nova pastinya kita gak bakalan naek wahana tambahan setelah Dufan tutup yaitu wahana taksi yang lebih bikin tegang dibanding Kicir-Kicir. 

Dan suatu kebetulan karena pada akhirnya Uyen sadar kalau kita lagi melewati daerah tempat saudaranya tinggal dan kita berhenti di rumah saudaranya Uyen itu buat numpang istirahat sebentar. Perjalanan ke Bandung tetap terjadi malam itu, tapi gak nekat-nekatan pakai bis dan nunggu di terminal melainkan naek travel langsung sampe Bandung dengan selamat dan sehat walafiat.

Besok paginya, kami berdua pasang kuping seharian buat nerima omelan dari Nova dan mamanya, orangtua Uyen, orangtua saya, pacar-pacar kita, dan temen-temen kita yang emang suka protes sama kenekatan kita berdua masalah pulang malem. Oiya, satu hal yang gak akan saya lupa dari si Bapak Taksi. Sebelum akhirnya kita berpisah dengan Beliau untuk turun di rumah saudaranya Uyen, setelah menerima uang pembayaran taksi dari kita, si Bapak Taksi bilang gini ,“Untung ya Mbak ketemu supir taksi kayak saya, jadi gak nyasar dan bisa ke rumah saudaranya!”Hahaha…orang gila, bisa-bisanya dia bilang gitu setelah bikin kita berdua nyaris semaput di dalam taksi. Pelajarannya, turutilah nasehat orangtua walaupun itu orangtuanya teman ya..