Rabu, 24 Agustus 2011

welcome Ners..

Kemaren gw ke Bandung demi menemani papa yang diundang untuk menghadiri angkat sumpahnya adek gw yang nomor dua. Apa itu angkat sumpah? Gw juga awalnya gak tau. Setau gw ya si Ayi itu kan udah lulus S1 nya di Fakultas Ilmu Keperawatan (FIK Unpad) , udah wisuda juga..nah terus dia udah punya titel S. Kep di belakang namanya layaknya sarjana-sarjana yang laen. Tapi kemudian, klo sarjana-sarjana yang laen setelah dapet gelar itu langsung bertitel sebagai pengangguran atau sibuk apply lamaran kemana-mana atau yang beruntung sih langsung kerja,,,nah,,si Ayi dan teman-temannya yang laen yang juga udah punya titel S.Kep ini sibuk kuliah lagi. Kuliah profesi namanya.

Ngapain tuh kuliah profesi? Gw juga gak tau awalnya tapi karena si Ayi sering banget cerita jadi ya gw sedikit-sedikit ngerti deh kalau intinya kuliah profesi di keperawatan itu terjun langsung mengaplikasikan ilmu yang udah diperoleh di masa kuliah sarjananya itu. Aplikasinya di banyak tempat. Ada di rumah sakit (Rumah Sakit Hasan Sadikin Bandung) mulai dari poli anak sampe poli bedah, RSJ di mana gitu gw lupa,,klo gak salah daerah Lembang, ke Garut ke komunitas masyarakat (mirip-mirip KKN klo yang ini), dll..jadi sama deh kayak koas di fakultas kedokteran. Eh tadi lagi cerita apa sih? Kok jadi panjang? Oiya...jadi setelah menempuh kuliah profesi selama setahun itu, dia pun lulus dengan nilai cumlaude 3,6 klo gak salah. Nanti bulan November wisudanya yang ke dua.

Sebelum diwisuda, yang udah pada lulus kuliah profesi ini harus ngejalanin satu tahap lagi yang namanya pengambilan sumpah atau angkat sumpah. Kenapa angkat sumpah? ya klo menurut insting gw sih karena simpel aja, perawat itu kan profesi yang banyak berkaitan dengan rahasia orang, sama kayak dokter, polisi, hakim dll, jadi mereka ya harus disuruh janji buat gak buka tuh rahasia-rahasia penting milik pasien kecuali kalau diminta oleh pengadilan (eh..itu salah satu isi sumpahnya lo!!) So,  karena alasan itulah kemaren gw dan papa ada di Bandung untunk menghadiri acara tersebut (gw nemenin papa karena si mama kerja dan gak bisa izin libur).

Acaranya gimana? Gini..pertama-tama para pendamping disuruh masuk ke ruangan kayak auditorium gitu. Di tiap kursi udah ada nama-nama mahasiswa yang mw angkat sumpah dan ada juga LO buat penunjuk kursi, Berasa di twentyone hehe...(eh bangkunya juga mirip yang di twentyone dan satu kemiripan lagi ada layar besar di tengah auditorium), kemudian..acaranya seinget gw sih ketok palu tanda sidang dibuka,  baca Al-Qur'an plus artinya (Sari Tilawah maksud gw..), sambutan-sambutan ketua ini, ketua itu, kepala ini, perwakilan itu, angkat sumpah, terus mahasiswanya ke depan satu-satu (saat si Ayi maju ke depan kayak gitu pendampingnya harus berdiri loh...demam panggung deh gw saat itu), setelah abis semua mahasiswa yang ke depan terus nyanyi-nyanyi lagu yang gw tau sih Hymne Guru, Hymne Unpad, lagu persembahan dari angkatannya si Ayi sambil kasih2 bunga ke orang tua terus sedih-sedih, lalu ketok palu lagi, baru deh foto-foto.

Dan resmilah si Ayi ini gak jadi mahasiswa Unpad lagi dan sedihlah dia dan temen-temennya yang gak tinggal di Badung karena harus ninggalin Bandung Paris Van Java si tempat belanja, tempat wisata, tempat banyak cerita dimulai dan diakhiri, tempat tinggal lima tahun ini. Makasi Bandung udah jadi tempat tinggal si Ayi, udah ramah sama gw dulu dan Ayi juga...Welcome Ners..and ironisnya Bye-bye Bandung..