Jumat, 12 Juli 2013

Perlukah Bermazhab?

Tadi sempat ngobrol dengan salah seorang teman. Ngobrol kesana kemari akhirnya malah ngobrol masalah mazhab. Dia bilang mazhab itu kayak paket praktis untuk hidup.Terus terang, soal mazhab ini dulu cukup menyita otak saya. Sekarang pun masih begitu. Pertanyaan seperti perlukah bermazhab itu sering muncul. Kalau memang perlu lalu mazhab apa yang harus saya ikuti? Bahkan di negara-negara muslim sendiri berbeda dalam hal mayoritas penduduk pengikut suatu mazhab tertentu. 

Dulu sekali, dalam pikiran saya ngapain sih ikut-ikutan mazhab atau aliran-aliran gitu. Kok kesannya Islam itu terpecah-pecah. Kenapa nggak berpatokan aja dengan ajaran Al-Quran dan Al-Hadis? Atau ikut aja dengan cara beragama yang sudah diajarkan sejak TK? Toh tanpa ikut-ikutan mazhab juga kan saya tetap menjalankan kewajiban saya sebagai seorang muslim. Tapi semakin dewasa, saya mulai mengerti kenapa saya harus bermazhab dan belajar tentang mazhab tersebut. 

Kalau saya pribadi merasakan kebutuhan untuk bermazhab itu muncul saat munculnya pertanyaan-pertanyaan mengenai tata cara beragama. Semakin besar semakin saya sadar bahwa dari hal-hal yang sifatnya seolah sepele saja seperti berdoa atau tata cara shalat, tiap orang mempunyai praktek yang berbeda-beda. Perbedaan-perbedaan ini menimbulkan pertanyaan di benak saya. Kenapa beda? Lalu apa acuan saya mengikuti tata cara yang ini? Guru agama sejak SD? Ajaran orangtua? Saya tidak bisa menjawab. Saat itu, kalau misalnya ada orang yang menjejali saya dengan paham yang melenceng dari yang saya pelajari dari kecil pun saya pasti akan manggut-manggut mengingat begitu awamnya pemikiran saya tentang beragama. Belum lagi soal tafsir hadis yang kadang sering dikutip orang untuk membenarkan atau mengharamkan suatu tindakan. Apakah hadis itu shahih? Itu pertanyaannya. 

Atas dasar hal tersebut saya pun mulai mempelajari mazhab.Sebenarnya, disadari atau tidak setiap orang yang berusaha memahami AL-Quran dan Al-Hadis pasti bermazhab. Jadi kalau saya bilang saya mulai mempelajari mazhab itu berarti saya mulai belajar mengenal macam-macam mazhab dan memilih mazhab  yang paling mempengaruhi saya untuk saya ikuti.Ya karena mazhab itu sendiri adalah cara untuk kembali kepada Al-Quran dan Al-Hadis, itu  yang akan membantu saya menemukan jawaban akan hal-hal yang tidak bisa saya tafsir langsung dari Al-Quran dan Al-Hadis karena keterbatasan ilmu. 

Apa kita tidak bisa hanya berpegang kepada Al Qur'an dan Al-Hadis saja? Bisa. Asal kita sudah berada di level istinbat dimana kita bisa mengistimbah sendiri  Al-Quran dan Al-Hadis itu (Jawaban itu saya peroleh dari sebuah blog yang sayangnya saya lupa sumbernya). Bagi kita orang awam itu pastinya akan memakan waktu mungkin seumur hidup kita. Jadi kenapa tidak kita percayakan kepada yang ahli? Yaitu para ulama terbaik yang dimiliki Islam. Ulama yang terdekat dengan kehidupan Nabi. Ada 4 mazhab yang dikenal luas di negara-negara Islam saat ini yaitu Hanafi, Maliki, Syafii, dan Hambali. Di Indonesia mayoritas muslim memakai Mazhab Syafii, tapi perbedaan antara mazhab itu bukanlah hal yang berarti perpecahan karena tetap semuanya bersumber kepada Al-Quran dan Al-Hadis dan bertujuan memahami Al-Quran dan Al-Hadis agar sesuai syariah.

Lalu kalau sekarang muncul pendapat untuk kembali ke Al-Quran dan Al-Hadis dan tidak usah mengikuti mazhab itu bagaimana bisa padahal mazhab itu sendiri justru jalan untuk kembali ke Al-Qur'an dan Al-Hadis. Orang yang memilih untuk tidak bermazhab itu pun sebenarnya sedang membuat mazhabnya sendiri karena ia beribadah sesuai penafsirannya sendiri.

Buku, Waktu, dan Haru

Sebenarnya mau update blog ini tepat sehari setelah nulis "Inspirasi Masa Kecil..Noni" tapiiii..yah biasa. Suka lupa, suka males, suka-suka banget ngisi blognya. Jadiiii....yah baru sekarang bisa up-date. So, this is it..

Bandung,Mei 2008 (percakapan telpon dengan Tiko, teman lama yang tinggal di Semarang)

A (saya) : Lo tinggal di Semarang kan? 
T (Tiko)  : Iya
A :Tau Krapyak kan?
T :Tau
A : Karangayu?
T : Tau
A : Ada jalan Subali Makam di sana?
T : Belum pernah dengar. Emang kenapa sih?
A : Rumahnya Noni
T : Siapa? Temen?
A : Bukan, buku Noni.
T : Itu buku apa?
A : Petualangan anak namanya Noni temenan sama buron namanya Godek.
T : Bagus?
A : Seru,keren,udah baca dari kecil,masih disimpen sampai sekarang.
T : Komik?
A : Novel. Serial sih tapi cuma punya 1 buku aja yang judulnya Sandiwara Berdarah. Katanya mau dicetak ulang sama Gramedia tapi mau yang terbitan pertama tahun 1986 kayak yang gw punya.
T : Kenapa?
A : Biar ada nilai historynya aja. Soalnya bukan buku biasa. 
T : Kenapa?
A : Satu-satunya buku Noni yang gw punya itu,punyanya tante yang udah meninggal. Tante kesayangan. Buku kesayangan. Tokoh kesayangan. Hehe..
T : Udah cari kemana aja serial lainnya?
A : Waktu di Lampung udah ke toko-toko buku bekas nggak ada yang jual. Sekarang di Bandung udah cari kemana-mana juga nggak ketemu.Cariin di Semarang dong, siapa tau ada. Ya?
T : Iya.Insya Alloh
Bandung,beberapa hari kemudian (percakapan telpon lagi)
T : Udah cari kemana-mana tapi nggak ada Noninya..buku Bung Smas yang laen juga nggak ada.Susah ya nyarinya
A : Eh seriusan dicariin ya..hehe..Makasih
T : Lho,kemarin emang minta cariinnya nggak serius?
A : hehe...Serius kok. Cuma nggak nyangka aja serius dicariin.
Yogyakarta, Agustus 2008 (beberapa hari setelah jadi pacar)
A : Kita jadi ke Shopping kan?
T : Iya mau liat-liat contoh skripsi
A : Sekalian cari Noni ya
T : Iya..siapa tau ada
(setelah capek ngubek2 Shopping seharian tetep nggak menemukan Noni)
Jakarta, 2009 (gw dan Tiko sudah jadi penghuni Jakarta dengan status pekerja)
A : Kemaren kemana aja?
T : Kwitang,Senen ngubek-ngubek tempat buku bekas
A : Hah? Ngapain?
T : Nyari Noni.
A : Serius?
T : Iya,tapi nggak ada.Susah banget
A : Yaudah nggak papa..tar kalau jodoh juga ketemu.

Jakarta, 2009
A : Pas musuhan kemaren hari Sabtunya kemana?
T : Muter-muter aja..
A : Iya..kemana?
T : Tempat buku bekas
A  : Nyari Noni ya?
T : Apa lagi?
A : Hehe..terus ketemu?
T : Kalau yang terbitan baru kata abangnya ada.
A : Kalau mau yang baru, aku tinggal ke Gramedia aja
T : Iya makanya aku nggak beli. Yang terbitan pertama di sana nggak ada. Tapi aku udah ngasih nomor telpon ke abang-abang di sana.Katanya nanti dikabarin kalau ada.
A : Hah? Serius? Tar pasti dimahalin deh karena dikira kamu pengen banget
T : Emang pengen banget kok. Nggak papalah kalau masih bisa kebayar.
A : Tapi itu nggak cuma satu buku lho. Kan serinya banyak.
T : Ya abangnya juga nggak janji. Udah langka soalnya. Kalau Pulung malah ada kayaknya tadi.
A : Maunya Noni
T : Iya ntar diusahain kata abangnya
A : Makasi ya
T : Kenapa? Buat apa?
A : Udah serius mau cari Noni
T : Kalau ketemu pun nggak akan aku kasih ke kamu sekarang kali
A : Lah kok gitu?
T : Haha..ini terlalu sakral buat aku
A : Maksudnya?
T : Yah..terlalu sakral. Harus di moment penting ngasihnya.
A : Nggak ngerti..
T : Nanti, kalau Noninya ketemu, aku kasihnya pas married atau pas putus ya..
A : Dih aneh...lama..
T : Ya harus sabar..nyari Noni dari kecil aja sabar
A : Iya ya..iya deh. Mudah-mudahan ketemu.Mudah-mudahan ngasihnya pas married lah..jangan pas putus. Amit-amiiit *getok2 meja
T : Hehe..Iya amin
T : Tapi aku hebat ya
A : Kenapa?
T : Lagi berantem aja masih ngelakuin hal buat kamu.
A : Haha..Sombong.

Jakarta, 2010 
A : Tadi abis nulis tentang Noni di WIC
T : Apa tuh?
A : World Inspirational Contest..yang ngadain akun Aku Bisa di facebook. Disuruh nulis tentang tokoh yang menginspirasi kita gitu deh
T : Terus nulis tentang Noni?
A : Iya..kan inspirasi masa kecil tuh. Cara Bung Smas nulis juga kan punya pengaruh ke cara aku nulis.
T : O..terus buat apa? Dapet hadiah?
A : Nggak tau dapet hadiah apa nggak..cuma pengen share aja sih.Tulisan tentang Noni ini kan udah aku tulis dari dulu.Pas ada momennya buat share ya kirim aja.
T :Tumben ikut-ikut lomba gitu ngasih tau,biasanya diem aja. Kan katanya malu kalau tulisannya aku baca.
A : Soalnya butuh jempol
T : Hah? Apaan?
A : Iya di lombanya ada pemenang favorit juga.Nentuin pemenang favorit  dari jumlah yg terbanyak dikasih jempol. Makanya kasih jempol ya
T : Halah..halah..Iya yaudah.
A : Hehe..makasih. Sekarang  mau ngebajak fb-nya Adek Ica dan Ayie buat kasih jempol.

Bandar Lampung, 13 November 2011
Terdengar suara Master of Ceremony di sebuah acara pernikahan setelah ijab kabul dibacakan.
MC : Nah ini katanya dari suami ada yang mau diserahkan secara khusus ke istrinya
A   : (bingung)
T   : (ngasih kotak lumayan besar transparan)
A   : (kaget)
MC : Itu masnya ada yg mau diomongin soal hadiah khusus ini nggak?
T   : Iya.Em..saya tau Anggi suka baca.Dan ini buku yang sudah Anggi pengen banget dari kecil.Bukunya bagus, ada beberapa seri tapi maaf ini belum lengkap.Cuma ketemu beberapa yang terbitan pertama. Mudah-mudahan bermanfaat.
A   : (hening)
A   : Iya.Makasi Noninya mas..

Setiap orang punya momen paling indah untuk dikenang.Tapi buat gw,ini salah satu yang nggak bisa dilupakan. Menyadari seseorang menyiapkan bertahun-tahun pencarian untuk sebuah hadiah di hari pernikahan sesuai janjinya hanya untuk gw itu mengharukan. Dan ucapan terimakasih aja buat Tiko, gw rasa nggak cukup. Tapi mudah-mudahan tulisan ini cukup mewakili bahwa kado Noni itu indah, romantis, dan sakral. Yes..totally sakral.